Dasar Kepemimpinan Adiluhung

Home » Artikel » Dasar Kepemimpinan Adiluhung

Dilihat

Dilihat : 67 Kali

Pengunjung

  • 17
  • 1
  • 17
  • 30,758
maret 2222

Oleh: Majaputera Karniawan, M.Pd.

 

Dalam kebudayaan Jawa, kita mengenal istilah “Sabda pandita ratu, tan kena wola wali”. Secara etimologi kata ini terdiri dari kata “Sabda” yang berarti kata, petuah, ucapan (dari seorang raja/pemimpin); Kata “Pandita” adalah kata dalam Bahasa Sansekerta yang berarti “Orang yang arif bijaksana”;  Kata “Ratu” sendiri dalam bahasa jawa berarti “Iswara”, kata Iswara (ईश्वर Īśvara) dalam Bahasa Sansekerta masuk dalam ranah filsafat agama Hindu yang berarti pengendali atau penguasa. Bila dikesimpulkan, makna eksplisit dari Sabda Pandita Ratu adalah “Petuah dari penguasa yang arif/bijaksana”.

Sedangkan kata “tan kena wola wali” bisa diartikan sebagai tidak boleh plin plan (mencla mencle). Artinya sebagai pucuk pimpinan tertinggi, harus memiliki satu buah pendirian yang kuat dan tidak boleh berubah-ubah. Bagaimana bila berubah-ubah? Tentu hal ini akan menyulitkan para pelaksana dalam menaati apa yang menjadi sabda petuah tersebut.

Ambil kasus dalam kisah teks Ramayana. Di mana sang Maha-Rajadiraja dari Ayodyapura bernama Prabhu Dasarata yang memiliki tugas utama “ksayanikangpapa nahan prayojana” (menyirnakan kepapaan seluruh masyarakat yang dipimpin). Dikarenakan usia, beliau mulai mentransmisikan takhta kekuasaan pada generasi penerusnya. Saat itu ada beberapa putera mahkota dari 3 isteri Sang Prabhu, yakni: (1) Ramawijaya putera dari Dewi Kausalya, (2) Bharata yang merupakan putera Dewi Kakayi, serta Laksamana dan Satrugna putera dari Dewi Sumitra.

Pada mulanya keluar “Sabda Pandita Ratu” yang kedua, yakni Prabhu Dasarata menobatkan Ramawijaya sebagai penggantinya. Penobatan itu didukung oleh segenap pembesar kerajaan dan rakyat yang menyambutnya dengan gegap gempita. Pada mulanya semua pihak menerima, namun  pelayan dari Dewi Kakayi yang bernama Mantara menghasut Sang Dewi agar meminta Prabhu Dasarata memberikan takhta kerajaan pada Bharata puteranya.

Sebagai pengikat, Mantara meminta Dewi Kakayi mengingatkan Sang Prabhu dengan “Sabda Pandita Ratu” yang pertama, yakni janjinya akan menobatkan putranya dengan Dewi Kakayi  sebagai Raja Ayodyapura. Hal ini ia sabdakan saat meminang Dewi Kakayi dahulu. Menghadapi dilematika demikian, Sang Prabhu dengan terpaksa “Melanggar” Sabda Pandita Ratu yang kedua demi menuruti Sabda yang pertama. Meski pada akhirnya kedua Sabda itu tetap dijalankan Sri Ramawijaya yang pada akhirnya tetap menjadi penerus takhta kerajaan setelah mengalami masa pembuangan dengan segala insiden yang dideritanya sebelum kembali sebagai maharaja.

Sebagai akibat dari tidak konsistennya keputusan Sabda sang Prabhu, dalam teks kisah Ramayana digambarkan Sang Prabhu Dasarata mendapatkan ganjaran berupa wafat karena tidak kuasa menanggung derita akan rasa bersalah, karena sebagai maharaja bersabda atas dasar tendensi subjektif diterima lamarannya oleh Dewi Kakayi. Dari kisah ini bisa kita tarik beberapa kesimpulan, di antaranya:

  1. Seorang pemimpin harus membuat keputusan yang objektif demi kepentingan semua pihak, bukan hanya kepentingan kelompok atau individu tertentu.
  2. Seorang pemimpin harus membuat keputusan yang bebas dari tendensi dan teguh pada pendiriannya. Setiap keputusan seorang pemimpin, terlebih pemimpin negara, itu bersifat sakral dan tidak bisa sembarangan dalam mengeluarkannya.
  3. Seorang pemimpin harus mengeluarkan keputusan yang bijaksana. Karena apabila tidak bijaksana, hal ini akan berdampak pada setiap lapisan rakyat yang dipimpinnya, singkat kata kalau rajanya ngawur, wajar rakyanya sengsara dan nelangsa.
  4. Keputusan apapun yang telah diambil seorang pemimpin akan menjadi kewajiban (titah) bagi mereka yang dipimpinnya. Artinya pesan dan nilai dalam perintah tersebut akan menjadi kebenaran hukum bagi mereka dan wajib diimplementasikan. Maka dari itu, guna menghindari hal-hal yang tidak diinginkan, seorang pemimpin harus mendapat pendampingan berupa pertimbangan kebijakan-strategis dari mereka yang ahli di bidangnya, sekaligus memiliki pribadi seorang pandita (orang bijaksana). 

Semua ini demi terlaksananya pemerintahan dengan baik. Kepemimpinan memang tidaklah mudah, namun harus ada yang mengisi posisi sebagai pemimpin. Memilih seorang pemimpin tidak bisa sembarangan dan sebagai pemimpin yang terpilih tidak bisa sembarangan dalam bertindak apalagi sampai bertindak hanya demi diri/kelompoknya sendiri saja. Pemimpin memiliki tugas mengayomi dan membawa kemajuan peradaban baik di masa kini maupun di masa depan. Posisi strategik seorang pemimpin juga menyematkan kewajiban dan tanggung jawab yang tinggi, sehingga tidak bisa asal-asalan. Inilah kepemimpinan yang Adiluhung (Berkualitas tinggi, bernilai penuh keluhuran).

Meski begitu saat ini kita dihadapkan dengan era modern yang penuh disrupsi, perubahan sangat cepat dan dinamis. Setiap kebijakan yang diambil akan mengarahkan kemana dan bagaimana kelak nasib negeri (atau organisasi/komunitas, dalam lini lebih kecil) di masa depan. Celakanya adalah masih banyak mereka yang memilih pemimpin bukan atas dasar kapasitas dan kapabilitas. Melainkan karena dasar figur yang populis dan/atau memiliki pengaruh besar semata. Ambil contoh yang banyak beredar, seorang tokoh yang sudah kawakan dan memiliki banyak pengalaman dalam suatu bidang, akan dikalahkan dengan figur yang lebih populis dan/atau pengaruh besar semata (Biasanya tipe mereka yang banyak menata kata namun tidak bisa berbuat banyak). 

Maka sering kali ada sosok figur populis tertentu diusungkan menjadi seorang pemimpin, hal ini bukan atas dasar kapasitas dan kapabilitas, melainkan karena figur ini banyak disukai para pemangku kepentingan semata, meskipun pada akhirnya akan membuat kebijakan yang tidak tepat sasaran, beban ini menjadi tanggungan semua lapisan warga yang dipimpinnya.

Dari sini bisa kita lihat beberapa sudut pandang, bagi seorang pemimpin penunjukan sebagai figur “Pandita Ratu” adalah tanggung jawab pisau bermata dua, bila dijalankan dengan baik dan bijaksana membawa keberkahan, bila dijalankan dengan asal-asalan menjadi bencana bagi diri dan warganya. Sedangkan bagi rakyat dan para pemangku kepentingan yang akan dipimpin, menunjuk seseorang menjadi figur “Pandita Ratu” hendaknya atas dasar sikap pandita (arif-bijaksana), kapasitas, dan kapabilitasnya! Bukan karena popularitasnya semata, karena bila salah memilih pemimpin, juga akan  berimplikasi pada mereka yang dipimpin.

 

Daftar Pustaka

https://www.kamusjawa.net/. Diakses 7 Februari 2023.

https://www.sansekerta.org/. Diakses 7 Februari 2023.

Pidada, Jelantik Sutanegara. Sabda Pandita Ratu. https://phdi.or.id/artikel.php?id=sabda-pandita-ratu. Diakses 7 Februari 2023.

https://upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/5/59/COLLECTIE_TROPENMUSEUM_Wajangpop_voorstellende_Dasarata_TMnr_3582-9.jpg. Diakses 7 Februari 2023.

 

Butuh bantuan?